------------------------------

Rabu, 12 Desember 2018

Kelebihan & Kekurangan Kopi

      Di Idonesia, kebanyakan yang mengkonsumsi kopi adalah para pecandu nikotin/rokok dengan alasan sebagai pelengkap. apa lagi jika di pagi hari sebagai teman sejati dari pisang goreng. Di artikel ini saya akan membhas tentang kelebihan dan kekurangan dari meminum kopi…Semoga artikel ini akan menjadi pengetahuaan bagi anda yang membacanya.

Berkut ini adaah beberapa manfaat dari kopi yaitu:
  1. Bisa membuat kita merasa lebih segar ketika bangun tidur dan membuat secangkir kopi.
  2. Kopi dapat menghilangkan rasa ngantuk saat kita ingin bergadang di malam hari sambil nonton bola(bagi para pecinta bola).
  3. Kopi dapat membuat kita lebih fresh untuk melakukan pekerjaan di dalam kanttor.
  4. Dapat membantu Anda untuk berpikir secara cepat(coba untuk mengkonsumsi kopi 15/30 menit sebelum melakukan aktivitas).
  5. Dapat mengurangi rasa sakit kepala(menurut peneliian di Chicago,USA)
  6. Ampas dari kopi berguna untuk tanaman Anda dirumah.

Senin, 10 Desember 2018

Pencinta kopi

Dari proses inilah kemudian muncul buah kopi disebut cherry, berbentuk oval, dua buah berdampingan. merupakan salah satu komoditi unggulan yang berasal dari Dataran Tinggi Gayo. Perkebunan Kopi yang telah dikembangkan sejak dahulu. Dan  tumbuh tanaman kopi aceh dan bebera Kabupaten yang  aceh. Kabupaten Mayoritas masyarakat aceh. Lahan penanaman kopi yang berasal dari datataran tingggi aceh


Selasa, 28 Agustus 2018

Gayo Lues Akan Jadi Lumbung Kopi

Para penikmat kopi pastinya mengenal kopi Pantan Cuaca yang berasal dari Kecamatan Pantan Cuaca Kabupaten Gayo Lues. Tak lengkap rasanya jika belum menyeruput segelas kopi pantan.
Kopi Pantan memiliki nilai jual yang tinggi, karena selain rasany yang gurih juga  memiliki aroma  yang khas dan tanpa bahan kimia, “ ini yang  membuat kopi Pantan sangat dikenal pecinta dan penikmat kopi,” kata Bupati Gayo Lues H Muhammad Amru, didampingi Wakil Bupati Said Sani, ketika kunjungan kerjanya ke Kecamatan Pantan Cuaca.
Hanya saja kata Bupati, kopi Pantan belum dikenal masyarakat luar karena masih minim promosi, sehingga nama kopi Pantan dimanfaatkan oleh pebisnis dari luar dengan menabalkan merek lain.
Program selanjutnya kata Bupati, akan menggalakkan tanaman kopi di Kabupaten Gayo Lues, agar Gayo Lues kembali menjadi lumbung seperti zaman dulu. Tentunya dengan program ini sebut Bupati, ekonomi masyarakat akan meningkat dan setara dengan kabupaten tetangga.

Sabtu, 18 Januari 2014

Gambaran sekilas pertani kopi

Menyebut nama kopi gayo, terbayang dalam benak kita nikmatnya kopi arabika  da rabusta pegunungan yang telah hampir seabad ini mendunia. Namun, bagi warga di Dataran Tinggi Gayo, Aceh, tempat kopi ini ditanam sejak 1918, kopi arabika itu bukan sekadar rasa, melainkan warisan jiwa.

Di tanah bergunung itu, mereka menanam kopi bercita rasa tinggi yang menghidupi. Ada tiga kabupaten di dalamnya: Aceh Tengah, Bener Meriah, dan Gayo Lues. Total luasan tanam pada tahun 2012 an mencapai sekitar 94.500 hektar (ha), terdiri dari 48.500 ha di Aceh Tengah, 39.000 ha di Bener Meriah, dan 7.0000 ha di Gayo Lues.
kopi medan

Kopi gayo asli

kopi minuman khas aceh yang mana setiapa kita bertamu ke masyarakat sekitarnya kita mesti merasakan koipu gayo aceh yang disitu kita telah di tinggalkan nenek moyang kita menadi tradisi kopi gayo ini akan menjadikan perkebunan kopi menjadi bahan pokok untuk menjadi salah satu tanaman kita akan jadikan semua menajdi tradisiona. yang mana dalam pengolahannya yang di lakukan masasyarakat yang disana sangatlah tradisional yang di daerah pegunungan aceh bener meih, gayolues dan gayo alas. dan rasa kipinya juga sangat guruh dan dan sangat kental rasanya kpi tersebut tanpa capuran apapun. kopi gayo aceh adalahan minuman tradisional
kopi asli aceh, rasanya sangat gurih sekalai dan klw

Aroma kopi Gayo Sudah Lama Terkenal ?

http://jualkopigayoaceh.blogspot.com/Seorang berkebangsaan Belanda membawa kopi arabika ke Batavia, kini Jakarta.   Lambat laun, ketika Belanda menguasai Aceh, kopi itu sampai ke ujung utara Pulau Sumatra/dengan jenis yang makin beragam. Tumbuh dari tanah Nanggroe yang subur, dipadu cuaca yang mendukung, menjadikan tanaman Kopi Gayo Aceh berkembang menjadi komoditas yang bermutu dan tentu menguntungkan. Apalagi kemudian, prosesnya sejak penggilingan hingga disaring menjadi secangkir minuman dengan cara yang khas, Kopi Gayo Aceh menjelma sebagai. 
Aroma kojuga pi Gayo Aceh sudah sejak lama terkenal di Indonesia, mungkin pula di dunia. Aceh adalah salah satu penghasil kopi terbesar di negeri kepulauan ini. Tanah Aceh menghasilkan sekitar 40 % biji kopi jenis Arabica tingkat premium dari total panen kopi di Indonesia. Dan Indonesia merupakan pengekspor biji kopi terbesar keempat di dunia. Memang kedahsyatan Kopi Gayo Aceh ini sudah melegenda bahkan pasca tsunami, Kopi Gayo Aceh semakin mendunia berkat banyaknya penikmat kopi dari para pekerja internasional yang datang untuk merekonstruksi Aceh.
Biji kopi terbaik di Aceh umumnya berasal dari Lamno. Biji Kopi Gayo Aceh biasanya di-oven selama 4 jam untuk menghasilkan mutu terbaik. Setelah mencapai kematangan 80% barulah dimasukkan gula dan mentega. Kemudian biji kopi yang telah masak digiling sampai halus. Yang khas dari Kopi Gayo Aceh adalah aromanya yang kuat, cita rasanya yang bersih dan tidak asam, serta efeknya yang mantap.
            Yang membuat Kopi Gayo Aceh lebih menarik adalah cara penyajiannya yang khas, dan sedikit berbeda dengan cara penyajian di warung-warung kopi di wilayah lain di Indonesia. Kopi diseduh, dan seduhan kopi disaring berulang kali dengan saringan dari kain yang bentuknya mirip kaus kaki, lalu menuangkan kopi itu berpindah-pindah dari satu ceret ke ceret yang lain. Hasilnya adalah kopi yang sangat pekat, harum, tetapi tidak mengandung bubuk kopi karena sudah tersaring di dalam “kaus kaki” tadi. Berbeda dengan kopi hitam di banyak daerah lain yang masih menyisakan ampasnya.
Menikmati Kopi Gayo Aceh bukan hanya menikmati rasanya, tetapi juga tradisi budaya. Di  Aceh, kedai kopi merupakan tempat berkumpul, bertemu dan membicarakan segala topik. Bagi orang Aceh mengunjungi kedai kopi merupakan bagian yang tak terpisahkan dari aktifitas sehari-hari. Sambil menikmati kopi, mereka bersosialisasi dan menjalin silaturahmi. ” Semua masalah pasti bisa selesai di warung kopi”, begitu kata orang aceh. Berdasarkan jenisnya, kopi bisa dikelompokkan menjadi 2 (dua) jenis, kopi Arabica dan Robusta. Berikut perbedaan kopi Arabica dan Robusta:http://jualkopigayoaceh.blogspot.com/

Rabu, 01 Mei 2013

sejarah kopi gayo

Sejarah kebun kopi gayo aceh
Saat ini di Aceh terdapat dua jenis kopi yang di budidayakan adalah kopi Arabica dan kopi Robusta. Dua jenis Kopi Gayo Aceh yang sangat terkenal yaitu kopi Gayo (Arabica) dan kopi Ulee Kareeng (Robusta). Untuk kopi jenis Arabica umumnya dibudidayakan di wilayah dataran tinggi “Tanah Gayo”, Aceh Tenggara, dan Gayo Lues, sedangkan*di Kabupaten Pidie (terutama wilayah Tangse dan Geumpang) dan Aceh Barat lebih dominan dikembangkan oleh masyarakat disini berupa kopi jenis Robusta. Kopi Arabica agak besar dan berwarna hijau gelap, daunnya berbentuk oval, tinggi pohon mencapai tujuh meter. Namun di perkebunan kopi, tinggi pohon ini dijaga agar berkisar 2-3 meter. Tujuannya agar mudah saat di panen. Pohon Kopi Arabica mulai memproduksi buah pertamanya dalam tiga tahun. Lazimnya dahan tumbuh dari batang dengan panjang sekitar 15 cm. Dedaunan yang diatas lebih muda warnanya karena sinar matahari sedangkan dibawahnya lebih gelap. Tiap batang menampung 10-15 rangkaian bunga kecil yang akan menjadi buah kopi. Dari proses inilah kemudian muncul buah kopi disebut cherry, berbentuk oval, dua buah berdampingan.
Kopi Gayo merupakan salah satu komoditi unggulan yang berasal dari Dataran Tinggi Gayo. Perkebunan Kopi yang telah dikembangkan sejak tahun 1908 ini tumbuh subur di Kabupaten Bener Meriah dan Aceh Tengah. Kedua daerah yang berada di ketinggian 1200 m dari permukaan laut tersebut memiliki perkebunan kopi terluas di Indonesia yaitu dengan luas sekitar 81.000 ha. Masing-masing 42.000 ha berada di Kabupaten Bener Meriah dan selebihnya 39.000 ha di Kabupaten Aceh Tengah.
Gayo adalah nama Suku Asli yang mendiami daerah ini. Mayoritas masyarakat Gayo berprofesi sebagai Petani Kopi. Varietas Arabica mendominasi jenis kopi yang dikembangkan oleh para petani Kopi Gayo. Produksi Kopi Arabica yang dihasilkan dari Tanah Gayo merupakan yang terbesar di Asia
Kopi Gayo merupakan salah satu kopi khas Nusantara asal Aceh yang cukup banyak digemari oleh berbagai kalangan di dunia. Kopi Gayo memiliki aroma dan rasa yang sangat khas. Kebanyakan kopi yang ada, rasa pahitnya masih tertinggal di lidah kita, namun tidak demikian pada kopi Gayo. Rasa pahit hampir tidak terasa pada kopi ini. Cita rasa kopi Gayo yang asli terdapat pada aroma kopi yang harum dan rasa gurih hampir tidak pahit. Bahkan ada juga yang berpendapat bahwa rasa kopi Gayo melebihi cita rasa kopi Blue Mountain yang berasal dari Jamaika. Kopi Gayo Aceh Gayo dihasilkan dari perkebunan rakyat di dataran tinggi Gayo, Aceh Tengah. Di daerah tersebut kopi ditanam dengan cara organik tanpa bahan kimia sehingga kopi ini juga dikenal sebagai kopi hijau (ramah lingkungan). Kopi Gayo disebut-sebut sebagai kopi organik terbaik di dunia.